fenomena

ada fenomena menarik yang terjadi sekarang ini…

antara script dinamis dan statis, pilih mana?

dahulu waktu belajar pemrograman web dengan dosen di kuliahan dulu, diajarin bahwa web itu yang bagus adalah dinamis supaya irit file sehingga ngga ngabisin space

itu dulu…. ternyata sekarang issue yang ada dalam SEO (search engine optimization) dibilang bahwa url yang bagus itu yang readable by human

misal

http://koronx.com/2008/08/20/fenomena/

lebih baik dari

http://koronx.com/?p=192

Q: kan bisa pake rewrite…

A: pake rewrite ngeberatin web server katanya 😀

Q: kan bisa pake parsing slash misal http://koronx.com/index.php/2008/08/20/fenomena/

A: tetep aja ngeberatin web server

Q: solusinya apa?

A: cache alias file static

ternyata e ternyata crawler lebih menyukai page yang lebih cepat di load, url friendly, kalo page pengen cepet di load solusinya :

  • pake plugin gz supaya konten terkompresi
  • lokasi server di luar negeri, supaya deket dengan network crawler
  • pake konten statik, karena webserver melayani konten statik lebih cepat

solusinya gimana?ya digabung aja…wordpress aja ada plugin namanya WP-Super-Cache dia tugasnya menulis ulang posting dan page yang “harusnya” dilayani dinamis jadi statis, hanya saja dia tetep pake resource rewrite untuk mapping urlnya entah kenapa, harusnya kan udah foldernya aja ya…

soalnya harga harddisk lebih murah dari harga prosesor dan ram 😀

2 thoughts on “fenomena”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *