Perfect OS for perfect Machine for perfect Purpose

Perfect OS for perfect Machine and for perfect Purpose atau dalam bahasa Indonesianya adalah OS tepat untuk mesin yang tepat dan untuk tujuan yang tepat. Gwe baru sadar sekarang bahwa dalam satu mesin ngga bisa dipaksakan Sistem Operasi yang ditujukan untuk suatu tujuan tertentu.

Misal, PC Dirumah beberapa hari ini saya coba paksakan install tiger-x86 (OS Mac yang bisa jalan di Intel) ternyata perjuangannya seperempat mati, sampai harus ngedownload iso tiger-x86 pake torrent, sumpaaahh lama dan apa yang didapat, nothing, tau ngga nothing bener-bener nothing.

  • Load OS lama, walaupun setelah ngebuang file AppleTPMACPI.kext (ext yang ngebaca hardware khusus apple)
  • Penggunaan OS lama, buka finder dan browse ke harddisk lain
  • Kompatibilitas hardware PC gwe, beberapa banyak hardware ngga kompatibel jadi ga kepake
  • Aplikasi basis PowerPC mayoritas gabisa jalan di tiger-x86

Tapi OS ini sangat mantap di MacBook (pengen, ada yang mau nyumbang?).

Perjuangan gwe sebelumnya adalah nginstall linux yang paling comfortable untuk PC gwe (ubuntu, fedora, centos, dragonffly, slax, knoppix, dsl, reactos) , hasilnya ?

  • Desktop experience yang ngga pernah nyaman dengan behavior gwe sehari-hari
  • ADSL Modem gwe nyalainnya susahnya minta ampun, ada drivernya harus kompile sendiri, gwe pasang di ubuntu, baru inget ubuntu gada gcc nya, harus download mau download harus nyala dulu modemnya jadi bulak balik, mau dikompile di centos katanya harus dikompile dengan gcc yang sama versinya dengan kernel ubuntu, hweks riweuh…
  • Kebutuhan multimedia (misal play mp3 harus install ini itu)
  • Bisa diotak atik (asik kalo yang ini sih, sampe pura2 bikin distro sendiri, wlaupun cuman remastering knoppix atau pake blankon SDK)

Jadi hasilnya selama ini keluarga linux yang paling familiar dengan PC gwe adalah keluarga redhat, dari jaman RH 7 sampe fedora sampe centos, RH Enterprise, kalo yang lain harus sering *piknik* ke forum forum.

Tapi OS ini sangat mantap untuk server hostingan gwe dan server kantor.

Selanjutnya adalah Windows XP (bajakan,pengen beli), OS yang satu ini yang paling bersahabat dengan konfigurasi PC dirumah, semua hardware terbaca dan terpakai, wlaupun bajakan, mungkin setengahnya lebih aplikasi yang terinstall di Windows XP gwe adalah bajakan, sisanya utiliti kecil paling bikin atau pakai opensource, freeware atau bahkan adware, gwe udah mulai pakai Open Office untuk ngegantiin MS Office, OS ini mantap di PC rumah.

So, intinya anda ngga akan bisa (secara psikologi dan emosi) memaksakan OS Apple di PC anda, atau Linux di PC anda, atau bahkan Windows XP di iBook atau MacBook anda sekalipun menggunakan BootCamp, memang secara teknis itu semua bisa dilakukan *its doable* sebagai hobi dan pembuktian, tapi tidak untuk primary purpose (itu menurut saya).

Ada cerita sedikit mengenai PC gwe, sebelum tulisan ini dibuat didalam PC gwe ada 3 harddisk.

  1. 120Gb : WindowsXP dan data
  2. 80Gb : Archived data dan centos/ubuntu
  3. 80Gb : tiger-x86 OS

di hardsisk pertama diinstall GRUB dan di boot.ini ada Chain0 (bootloader tiger), setelah gwe udah bisa ngebuktiin tiger-x86 udah bisa jalan di komputer gwe walaupun jadinya lambat banget, gwe hapus tuh partisi linux di harddisk 2 dan tiger-x86 di harddisk 3, alhasil GRUB itu malah nge-hang karena partisi linuxnya gada (*mungkin*), krena dulu pernah nyoba fdisk /mbr (ngehapus master boot record) di partisi windows tuh gapapa, gapake pikir panjang langsung gwe BABAT tuh master boot record, reset komputer, langsung masuk ke boot nya XP dengan sisa Chain0 di menu list bootnya, sampe masuk windows langsung hapus tuh isian Chain0, dan windows gwe jalan seperti semula dan gwe bisa nulis tulisan ini dengan iringan MP3 (*bajakan*) pake Winamp dan ADSL Modem yang berjalan sempurna (*pake account kantor*), sambil nongkrongin server “bisi aya naon naon”.

update : saya juga pernah nyoba “maksa” linux didalem iPod, secara teknis memang bisa dan berhasil tapi tidak secara psikolgi dan emosional, yang paling parah malah ngga ada mp3 player

*update*
baca juga http://romisatriawahono.net/2006/08/15/kemerdekaan-teknologi/

4 thoughts on “Perfect OS for perfect Machine for perfect Purpose”

  1. hahahaha… gw uda install OSX.. trus pasang grub di windows, jadinya cabull.. masa nyetel SMS Dangdut jadi kayak senam pagi gitu jadinya (alias kedengeran jadi lebih cepet).. huh!!

    tapi sepertinya ni tulisan belum nyampe kata-kata endingnya yah? cuman ngasih beban psikolgi dan emosional.. 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *